Record Details

Rancangan bangun sistem intelijen bisnis dalam pengambilan keputusan teknologi informasi perbankan

Repository Sekolah Bisnis IPB

View Archive Info
 
 
Field Value
 
Relation http://repository.sb.ipb.ac.id/11/
http://elibrary.mb.ipb.ac.id
 
Title Rancangan bangun sistem intelijen bisnis dalam pengambilan keputusan teknologi informasi perbankan
 
Creator Budidarmo, Rico Rizal
 
Subject Manajemen Pemasaran
 
Description Teknologi Informasi (TI) menjadi tumpuan kritis perbankan untuk menghadapi persaingan. Keputusan berkaitan dengan perangkat lunak, infrastruktur, dan implementasi teknologi informasi juga harus memperhatikan tata kelola perusahaan dan manajemen risiko yang baik. Pesatnya perkembangan teknologi informasi perbankan menyebabkan informasi tersedia secara dinamis, sehingga tidak mudah bagi para pengambil keputusan untuk dapat mengolahnya menjadi keputusan bermakna dan strategis. Keputusan manajemen teknologi perbankan akan optimal jika informasi intelijen yang dimiliki dapat diolah menjadi keputusan bermakna. Sehingga perbankan perlu memiliki suatu sistem pengolahan informasi untuk menghasilkan pengetahuan yang dapat digunakan di dalam kerangka suatu model pengambilan keputusan.
Tujuan penelitian ini adalah mengembangkan suatu sistem intelijen bisnis yang diharapkan dapat membantu manajemen melakukan pengambilan keputusan strategi teknologi informasi perbankan termasuk implikasi manajerialnya sebagai solusi nyata dalam menghadapi persaingan. Sistem intelijen bisnis adalah sistem informasi mengenai perilaku unit bisnis, vendor, nasabah, teknologi, pasar, produk dan layanan bank, serta lingkungan bisnis. Sistem intelijen digunakan untuk mengolah data karena informasi yang digunakan bersumber pada data yang pada umumnya tidak teratur dan tidak jelas. Sistem intelijen bisnis yang perlu dikembangkan sesuai dengan analisa situasi dan kebutuhan berkaitan dengan penelitian ini adalah rancang bangun sistem intelijen bisnis dalam pengambilan keputusan untuk melakukan evaluasi situasi, persaingan, peramalan, kelayakan, dan strategi teknologi informasi bank.
Salah satu komponen sistem intelijen bisnis adalah pemanfaatan pengetahuan dari para pakar, baik internal maupun eksternal, yang berfungsi untuk memberikan masukan bagi analisis dalam proses pengolahan data, informasi atau pun pengetahuan. Fungsi utama sistem intelijen bisnis adalah mengolah informasi terutama dari luar lingkungan unit kerja teknologi informasi yang pada umumnya semi struktur atau tidak terstruktur.
Aktor yang terlibat dalam sistem intelijen bisnis memiliki beragam kepentingan, karakteristik, dan dinamika masing-masing, bahkan mungkin bertolak belakang dengan kepentingan aktor lainnya. Tindakan yang mereka lakukan sangat beragam dan memiliki karakteristik dinamis sesuai dengan perubahan waktu dan berbagai interpretasi yang beragam. Untuk mengatasi kekompleksan, kedinamisan, dan ketidakpastian dalam pemecahannya, maka model yang dirancang menggunakan pendekatan sistem digabungkan dengan proses pengembangan sistem intelijen bisnis dari Moss dan Atre (2003), yang terdiri dan enam tahap, yaitu pertimbangan, perencanaan, analisis, perancangan, konstruksi, dan penerapan.
Pengumpulan data, baik primer maupun data sekunder, dilakukan dengan dua metode, yaitu studi pustaka dan survei lapangan. Pengolahan data dilakukan dengan memanfaatkan data transaksi riil dimana akurasi dan kecepatan waktu menjadi kunci keberhasilan. Metode pengolahan data untuk keperluan submodel evaluasi teknologi informasi menggunakan kaidah if-then, sedangkan metode jaringan saraf tiruan digunakan dalam pengolahan submodel analisis persaingan teknologi dan submodel peramalan kapasitas perangkat teknologi. Metode Analytical Hierarchy Process (AHP) digunakan dalam submodel kelayakan untuk menentukan suatu proyek teknologi layak diterima atau tidak serta berdasarkan faktor-faktor multi kriteria dan multi dimensi. Proses validasi dilakukan dengan membandingkan submodel dengan metode analisis kelayakan keuangan dan pengukuran risiko proyek. Submodel strategi teknologi informasi bertujuan untuk rancang bangun model pengambilan keputusan stratejik jangka panjang menggunakan metode AHP.
Fungsi utama sistem intelijen bisnis adalah mengolah berbagai informasi eksternal yang umumnya tidak terstruktur. Dibutuhkan suatu teknik pengolahan agar data dapat berfungsi menjadi intelijen bisnis seperti yang diungkapkan Dhar and Stein (1997), yaitu melalui sistem pendukung keputusan berbasiskan model. Dalam penelitian ini akan digunakan teknik pengolahan jaringan syaraf tiruan, sistem kaidah pakar, AHP. Rancang bangun model sistem intelijen bisnis memiliki lima submodel analisis yaitu (1) submodel evaluasi teknologi saat ini, (2) submodel strategi antisipasi persaingan teknologi informasi, (3) submodel peramalan kapasitas perangkat keras, (4) submodel analisis kelayakan investasi teknologi, (5) submodel strategi teknologi informasi jangka panjang.
Submodel evaluasi teknologi digunakan ketika manajemen dihadapkan pada permasalahan pengambilan keputusan tentang perangkat lunak, operasional, dan implementasi teknologi informasi yang kompleks dan strategis namun memerlukan penyelesaian segera dengan bertumpu pada kapasitas dan kekuatan yang ada. Sedangkan submodel persaingan dalam penelitian ini difokuskan kepada pemilihan strategi penetapan biaya teknologi untuk bersaing menggunakan konsep Porter. Submodel peramalan kapasitas perangkat didisain berdasarkan pengaruh transaksi utama bank yaitu giro, deposito, pinjaman, remitansi, dan trade finance dikaitkan dengan proses akhir hari (end of day) dan utilisasi prosesor dari mesin utama. Submodel ini menggunakan lima node pada lapisan input, yang merupakan peubah transaksi produk utama Bank, satu lapisan tersembunyi, dan tiga node pada lapisan output yang menunjukkan strategi bersaing yang harus dilakukan. Submodel kelayakan investasi digunakan untuk memastikan kelayakan dari teknologi EDC yang dibangun berdasarkan multi kriteria dan multi dimensi dari segi operasional, taktikal, dan stratejik teknologi informasi. Penelitian juga dilampiri analisis kelayakan sebagai pembanding dengan pendekatan arus kas proyek yang secara netto akan didiskontokan dengan biaya modal tertentu. Penilaian kelayakan finansial disertai dengan analisa sensitivitas untuk melihat volatilitas dari kelayakan. Submodel terakhir adalah submodel strategi teknologi yang memanfaatkan metode Analytical Hierarchy Process (AHP) yang mendasarkan pada pendapat pakar terhadap nilai perbandingan berpasangan untuk menentukan strategi arsitektur teknologi informasi.
Validasi dilakukan terhadap terhadap kelima submodel dalam sistem intelijen bisnis dengan menggunakan penilaian para pakar untuk melihat apakah hasilnya secara keseluruhan menunjukkan bahwa model bermanfaat atau tidak bagi manajemen teknologi.
 
Date 2010
 
Type Thesis
NonPeerReviewed
 
Format application/pdf
application/pdf
application/pdf
application/pdf
application/pdf
 
Language en
en
en
en
en
 
Identifier http://repository.sb.ipb.ac.id/11/1/1DM-01-Rico-Cover.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/11/2/1DM-02-Rico-Abstrak.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/11/3/1DM-03-Rico-Ringkasan.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/11/4/1DM-04-Rico-Daftarisi.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/11/5/1DM-05-Rico-Pendahuluan.pdf
Budidarmo, Rico Rizal (2010) Rancangan bangun sistem intelijen bisnis dalam pengambilan keputusan teknologi informasi perbankan. Doctoral thesis, Bogor Agriculural University.