Record Details

Dampak extreme events terhadap return indeks harga saham gabungan (ihsg) dan indeks sektoral

Repository Sekolah Bisnis IPB

View Archive Info
 
 
Field Value
 
Relation http://repository.sb.ipb.ac.id/33/
http://elibrary.mb.ipb.ac.id
 
Title Dampak extreme events terhadap return indeks harga saham gabungan (ihsg) dan indeks sektoral
 
Creator Bilada, Ateris
 
Subject Manajemen Keuangan
 
Description Pasar saham di Indonesia mengalami perkembangan yang pesat beberapa tahun terakhir ini. Pertumbuhan investasi di pasar modal Indonesia mengalami peningkatan dari tahun 1999 - 2009 yang ditandai dengan adanya trend pertumbuhan positif dari kapitalisasi pasar saham, emiten saham, dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia. Investasi di pasar modal sangat terkait adanya peristiwa penting yang mempengaruhi stabilitas nasional. Kondisi makroekonomi, politik, stabilitas nasional merupakan salah satu faktor resiko yang memberikan pengaruh secara dinamis terhadap kinerja pasar modal pada tahun tersebut. Selama 3 tahun terakhir ini bangsa Indonesia mengalami beberapa peristiwa-peristiwa penting nasional yang menimbulkan gejolak sosial, ekonomi dan politik.
Dampak yang muncul dari peristiwa penting nasional menimbulkan ketidakpastian terkait pergerakan indeks harga saham. Ketidakpastian dan return yang tinggi dalam dinamika pasar modal merupakan hal yang menarik bagi investor. Ketidakpastian dapat berupa resiko sistematis dan resiko tidak sistematis. maka Tujuan dari penelitian ini, antara lain :
• Menganalisis pergerakan return Indeks Harga Saham Gabungan, Indeks dan Indeks Sektoral.
• Meengkaji dampak adanya extreme events terhadap kinerja return Indeks Harga Saham Gabungan dan Indeks Sektoral.
• Memberikan implikasi manajerial terkait antisipasi dampak adanya extreme events terhadap kinerja return Indeks Harga Saham Gabungan dan Indeks Sektoral.
Analisis pengaruh peristiwa penting nasional terhadap kinerja pasar modal dilakukan dengan metodologi event study. Studi event study merupakan teknik analisis yang umum digunakan untuk melihat ada tidaknya reaksi dan perubahan pergerakan pasar modal terhadap suatu kejadian yang dihipotesakan dapat mempengaruhi harga saham. Abnormal return merupakan indikator yang menunjukkan adanya reaksi pasar modal. Dalam pendekatan ini ekspektasi rasional pasar keuangan didasarkan pada asumsi di mana harga sekuritas merupakan refleksi secara menyeluruh informasi yang tersedia di pasar modal. Suatu peristiwa penting yang mengandung atau dihipotesakan mengandung informasi akan mengakibatkan adanya perubahan dinamika pasar saham dan perubahan keputusan investasi mendatang. Peristiwa yang mengandung ketidakpastian tinggi terhadap pergerakan harga saham akan mengakibatkan resiko investasi pada suatu saham meningkat. Periode estimasi untuk pemodelan dalam penelitian ini selama 50 hari, sedangkan periode pengamatan terhadap extreme event dilakukan dengan 2 event window yaitu periode sebelum event (H-10 hingga H-1) dan periode setelah event (H+1 hingga H+10). Pemodelan estimasi dilakukan dengan menggunakan model ordinary least square (OLS) dan pengujian t-statistik dilakukan melalui dua tahap yaitu uji t-one sample statististic untuk mendeteksi adanya abnormal return dalam periode pengamatan dan uji t-independent statistic untuk menguji adanya dampak terhadap return indeks pada sebelum dan sesudah extreme event terjadi.
Asumsi mendasar yang diperlukan dalam melakukan analisis event study adalah Confounding Effect. Confounding Effect adalah efek bias yang muncul diakibatkan oleh adanya kejadian penting yang juga terjadi dalam waktu yang bersamaan. Hal ini akan mempengaruhi ketepatan analisis event study yang akan dilakukan. Oleh karena itu dalam penelitian ini dilakukan beberapa filtrasi yaitu :1)Filtrasi adanya kejadian ekstrim mancanegara Krisis Subprime Mortgage yang terjadi pada Bulan September tahun 2008 dan 2)Filtrasi terhadap ketersediaan data yang ada di seputar sampel extreme event. Adapun beberapa event yang dianalisis dalam penelitian ini antara lain adalah : Penundaan Pencairan Bantuan IMF (letter of intent), Peristiwa Reshuffle Kabinet Persatuan Nasional, Bom di gedung Bursa Efek Jakarta, Paris Club Menjadwalkan Kembali Hutang Indonesia 5,4 Miliar Dollar AS, Peristiwa Reshuffle Kabinet Persatuan Nasional II, Pergantian Presiden RI, Pelantikan Kabinet Gotong Royong, Peristiwa Bank Dunia mencairkan pinjaman dan hibah dunia ke Indonesia, Bom Malam Tahun Baru 2002, Bom Bali I (2002), Bom JW Marriot, Pengumuman Tarif Dasar Listrik tahun 2004, Pengumuman Hasil Presiden 2004, Pelantikan Kabinet Indonesia Bersatu I, Gempa bumi di Aceh, Kenaikan Harga Bahan Bakar Minyak I, Perombakan I Kabinet Indonesia Bersatu Jilid I, Gempa bumi di Yogyakarta, Gempa bumi di Tasikmalaya, Perombakan II Kabinet Indonesia Bersatu Jilid I, Kenaikan Harga BBM per 23 Mei 2008, Penyesuaian Harga BBM II per 15 Januari 2009, Pelantikan Kabinet Indonesia Bersatu II, Gempa bumi di Padang, dan Perombakan kabinet indonesia bersatu II.
Secara umum indeks harga saham gabungan dan indeks sektoral mengalami abnormal return yang signifikan pada periode pengamatan. Adapun keberadaan dampak memiliki variasi dan tingkat signifikansi yang berbeda untuk masing-masing indeks yang diperdagangkan di pasar modal indonesia. Dampak adanya perubahan dalam tingkat pengembalian tertinggi yang diperoleh investor melalui indeks harga saham gabungan terjadi pada peristiwa Bom JW Marriot yaitu sebesar 10,80 persen, sedangkan dampak terburuk terhadap indeks terjadi pada peristiwa gempa bumi di Padang di mana rataan akumulasi abnormal return mencapai -11,82 pada akhir periode pengamatan. Pada indeks sektoral rataan akumulasi tercapai tertinggi pada peristiwa perombakan kabinet Indonesia Bersatu Jilid II sebesar 15,83 persen dimana terjadi pada indeks sektor konstruksi dan bangunan, sedangkan nilai penurunan rataan akumulasi indeks terbesar terjadi pada sektor pertanian pada peristiwa Pergantian Presiden RI tahun 2001 sebesar -24,08 persen pada akhir periode pengamatan.
Implikasi manajerial sebagai antisipasi adanya dampak extreme event antara lain : 1) Indeks sektoral yang berpengaruh signifikan pada tiap event dapat dijadikan tolak ukur bagi investor untuk melakukan penanaman modal pada sektor terkait. 2) Aksi untuk penundaan profit taking pada kondisi abnormal return yang positif selama periode setelah kejadian atau suspend loss pada kondisi abnormal return yang negatif merupakan langkah mengoptimalisasi pengembalian terkait adanya resiko dampak extreme event.
 
Date 2011
 
Type Thesis
NonPeerReviewed
 
Format application/pdf
application/pdf
application/pdf
application/pdf
application/pdf
 
Language en
en
en
en
en
 
Identifier http://repository.sb.ipb.ac.id/33/1/R42-01-Ateris-Cover.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/33/2/R42-02-Ateris-Abstrak.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/33/3/R42-03-Ateris-RingkasanEksekutif.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/33/14/R42-04-Darsini-DaftarIsi.pdf
http://repository.sb.ipb.ac.id/33/15/R42-05-Dasrini-BabIPendahuluan.pdf
Bilada, Ateris (2011) Dampak extreme events terhadap return indeks harga saham gabungan (ihsg) dan indeks sektoral. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.